Pagi itu, Sayma dan Rina lagi panik banget. Dua sahabat itu sedang kebingungan kayak ayam keilangan induknya pas ngeliat nama Estu terpampang di papan pengumuman sekolah. Gak kayak tahun kemaren, tahun ini yang bakal mewakili sekolah gue di lomba essay Menpora adalah Estu dan Sayma. Sayma gak jadi kandidat tunggal lagi.
“Udah gue bilang, Estu tuh gak bisa dianggap remeh!” omel Rina ke Sayma.
“Iya, gue nyesel banget. Loe harus bantuin gue nyari ide buat essay gue!” balas Sayma dengan gugup.
“Deadline lombanya kapan?”
“14 Februari. Pas valentine!” ungkap Sayma sambil mikirin ide essay-nya buat ngalahin Estu.
Estu dan Sayma emang lagi perang. Bukan perang mulut. Bukan juga perang otot. Cowok ama cewek paling tersohor di sekolah gue itu sedang adu Essay. Mereka sedang berlomba menjuarai lomba essay paling bergengsi se-Jakarta.
********
Hari ini udah tanggal 10 Februari. Deadline essay udah makin deket. 14 Februari, mereka berdua udah harus ngumpulin berkas essay ke Kepala Sekolah untuk dikirim ke panitia lomba. Pengumuman pemenangnya akan dimuat di Koran nasional pada tanggal 17 Februari. Ya, hari itu bertepatan dengan hari ulang tahun Sayma. Sekarang, di rumahnya Rina, Sayma lagi panik banget nyelesain essaynya seperfect mungkin.
“Duh, gimana nih? Ide essay gue bagus gak?” celoteh Sayma panik ke Rina.
“Iya, sekarang khan lagi hangat banget masalah politik. Gue rasa essay loe udah bagus kok ngungkapin masalah politik gitu.” ucap Rina ngasih pendapat.
“Loe tau gak, Estu bikin essay tentang apa?” tanya Sayma menelisik.
“Ya mana gue tahu. Loe aja kali yang nanya ke dia!”
“Hah? Kok gue? Dia khan saingan berat gue!” jawab Sayma setengah terkejut.
“Iya, tapi khan loe suka sama dia!” balas Rina sambil pelototin Sayma.
“Loh, kalo gue suka sama dia, truz dia mau ngasih tau gue gitu. Dia aja gak tau kalo gue suka ama dia. Dia juga belon tentu suka ama gue!”
“Makanya neng, jangan jual mahal ama cowok ganteng kayak Estu!”
“Siapa yang jual mahal?”
“Lah, loe kemaren kok ketus banget ama Estu. Dia padahal nyapa loe duluan. Truz, dia nanya perkembangan essay loe gitu khan. Tapi, loe-nya malah cuma bales sepatah dua patah kata. Kayak orang yang gak saling kenal gituh. Padahal kita khan satu kelas ama dia dari kelas X!”
“Gue tuh bukan pengen ketus ama dia. Gue cuma gugup dan gak tau harus ngomong apaan!”
“Ya ampun! Loe kayak baru dideketin pertama kali aja ama cowok! Loe tuh udah pacaran 15 kali. Masa’ bisa gugup dideketin ama Estu. Please deh!”
“Bukannya gitu, gue tuh ngerasa kali ini beda. Estu tuh beda ama mantan-mantan gue. Dia bikin gue tengsin plus salting tau!!!”
“Berarti dia tuh soulmate loe!”
Sayma diam sesaat abis dengerin omongannya Rina. Dia jadi mikir kalo kayaknya dia emang bener-bener jatuh cinta sama Estu. Bukan cinta monyet. Tapi soulmate. Iya, Sayma jadi yakin kalo Estu adalah pelabuhan terakhir hatinya.
********
Estu datang ke rumah gue. Dia pengen ngerjain essay-nya di rumah gue sambil minta pendapat tentang ide essay-nya. Ternyata dia sama sekali belum nulis essay. Dia baru kepikiran judul yang tepat buat essay-nya. Padahal, besok tuh tanggal 14 Februari. Dia harus nyerahin berkas essay-nya ke Kepala Sekolah besok.
“Randy, gue ngerjain essay di sini ya! Gue BT, di rumah gue gak ada orang!”
“Loe udah ngerjain ampe berapa halaman?” tanya gue sambil duduk di sofa.
“Belon sama sekali!” ucap Estu dengan santainya sembari membuka laptop.
“Hah, loe belum ngerjain essay loe?” ucap gue teriak saking terkejutnya.
“Iya, biasa aja dong!” balas Estu kaget.
“Kok bisa sih? Loe ngapain aja? Si Sayma tuh udah kelarin essaynya dari kemaren. Lah, loe malah baru nentuin judul. Gimana sih?”
“Gue tuh pengen judul essay gue berkesan plus punya makna ganda. Soalnya gue pengen sekalian ngungkapin perasaan gue sama someone special.”
“Sayma maksud loe!”
“Iya!”
“Ya ampun! Gue gak ngerti deh jalan pikiran loe! Emangnya judul essay loe apa?
“Essay Seventine. Isinya mengupas pendapat gue tentang enam presiden yang udah ngejabat di Indonesia. Mulai dari Soekarno ampe SBY. Gue kupas abis kelemahan mereka plus kelebihannya. Trus gue kasih bayangan gimana sih sosok Presiden ke-tujuh yang lagi dicari bangsa kita sekarang. Gimana sih sosok Presiden ke-tujuh yang lagi kita butuhin.” jelas Estu dengan panjang kali lebar.
“Seventine? Maksudnya apa?” balas gue pengen tau.
“Seventine singkatan dari The Seventh President for Indonesian”
“Oh gitu. Judulnya bagus banget. Singkat, tapi udah bisa ngejabarin isi Essay loe ya! Kreatif banget loe! Truz, maksudnya judul essay loe bisa bermakna ganda apaan?
“Essay Seventine tuh juga merupakan singakatan dari Estu and Sayma, Seventeen for Valentine.”
“Maksud loe?”
“Jadi, essay ini gue persembahkan buat Sayma. Gue bakal ngungkapin perasaan gue di ulang tahun Sayma ke-17. Sekaligus sebagai kado terindah Valentine dari gue buat dia.” ucap Estu dengan semangat.
“Keren banget ide loe! Good Job! Gue yakin loe bakalan menang deh.” puji gue ke Estu.
“So pasti!” ucap Estu narsis.
Estu ama gue udah sahabatan dari SD. Gue kenal banget ama dia. Dia emang anak yang cerdas. Kreatif banget malah. Dia tuh punya sejuta inspirasi buat nulis. Apa aja deh, mulai dari cerpen, essay, novel, ampe puisi. Cuma, dia gak pernah mau ikutan lomba essay pas kelas X. Jadi, tahun kemaren tuh Sayma jadi kandidat tunggal deh mewakili sekolah di Lomba Essay.
********
Hari ini adalah hari pengumuman pemenang lomba essay itu. Estu dan Sayma bergegas membeli Koran. Ternyata yang menjadi pemenangnya adalah Estu. Sedangkan Sayma harus cukup puas menjadi Juara 2. Hari itu bertepatan dengan hari ulang tahun Sayma. Dia bangga banget ama hari ultahnya. Selain karena hari itu adalah hari ultahnya, 17 Februari juga merupakan hari ulang tahunnya Raffi Ahmad yang merupakan artis paling diidolain ama Sayma. Secara fans beratnya Raffi, Sayma tuh ampe punya segudang koleksi posternya BBB di rumah.
Sayma masuk kelas dengan wajah yang tetap ceria. Dia sama sekali gak kelihatan sedih. Padahal dia udah kalah ama Estu. Kayaknya dia bisa lapang dada menerima kekalahannya.
“Sayma, loe gak sedih?” tanya Rina bingung.
“Ngapain sedih, sportif dong!” ucap Sayma dengan senyum.
Sayma merogoh laci mejanya. Dia menemukan sepucuk surat beramplop pink. Ada coklat dan permen di samping surat itu. Dia buka amplopnya dan segera membaca isi surat itu. Isi suratnya sangat pendek. Surat itu berbunyi, “Gue udah suka ama loe dari dulu. Kemenangan essay gue ini gue persembahkan buat loe. Essay Seventine yg gue bikin adalah hadiah valentine dari gue buat loe. Sekaligus hadiah di ulang tahun loe yg ke-17.” Sayma bingung membaca surat itu.
“Jadi, maksudnya Estu nembak gue?” tanya Sayma kepada Rina.
“Iya!” tiba-tiba Estu menghampiri Sayma dan Rina.
“Sekarang loe pilih permen apa coklat. Kalo coklat, loe berarti terima gue. Kalo permen berarti loe nolak gue!”
“Gue pilih coklat!” ucap Sayma sambil mengambil coklat di mejanya.
Akhirnya, Sayma dan Estu jadian juga. Emang pasangan yang sangat serasi. Secara, Sayma tuh cewek paling cantik di sekolah gue. Dan Estu, cowok terganteng di sekolah ini. Benar-benar serasi. Best couple deh pokoknya! Moga-moga harmonis ya…Cieee…..

Malioboro at Night

Malioboro at Night

Gak tau kenapa, kayaknya sih Jogja itu emang kawasan yang pas banget buat loe loe semua berlibur panjang…. Alasannya banyak, kenapa gue lebih memilih Jogja sebagai tujuan utama travelling… :

1. Murah….

Kenapa murah?? Kalo loe berlibur cuma pengen belanja atau sekedar nyobain batik, Jogja emang paling tepat. Loe tinggal pergi aja ke Malioboro, truz di samping jalan Dagen..loe bakal nemuin distro-nya anak muda yang bernama “DUGEM SHOP”…Wuih…di sana tuh lengkap banget ama perkakasnya kita kita. Tinggal pilih pilih bentar, loe gak bakal nyesel deh…soalnya loe gak bakalan kesulitan nemuin baju baju yang bagus di sini….Kalo boleh bilang sih..SEMUANYA BAGUS tenan..

2. Indah….

Maksudnye,.,.suasana di sana tuh suasananya indah banget.  Panas?? Gak juga tuh.,.,.kalo loe di pusat kota Jogja emang panas,.,.tapi kalo loe ke kaliurang, kali adem, and dll loe bakal puas banget ama sejuknya suasana Jogja

kaliurang1

3. Sopan….

Wuih, loe gak bakal rugi deh ke Jogja…Soalnya,,loe bakal ketemu ama orang orang Jogja yang amat SOPAN..Bahasanya amat lembut…Betah deh pokoknya di sana.

Nah, kalo loe pengen bener bener berlibur total,,kayaknya loe harus ngunjungin semua tempat ini deh…. Tempat2 yang harus loe kunjungin itu:

Today…Is

Agustus 2016
S S R K J S M
« Feb    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

Klik tertinggi

  • Tidak ada

Komentar Terakhir

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.